Jumat, 25 Juli 2014

KENANGAN PALING BURUK SELAMA MENJADI SISWA

     Hai blogger apa kabar, yang entah ketikan gue ini ada yang baca apa kagak ? halaaah bodo amat, yang penting mengungkapkan... hihihi.. sukur-sukur ada yang komen.

     Gue mau cerita tentang masa masa sekolah gue dari SD, SMP dan SMK.. hmm.. gak ada yang menarik sih selain prestasi buruk yang pernah gue raih. pastinya kalian juga punya cerita menarik kan selama sekolah and alias menjadi siswa..
     Okee, ini cerita gue dimulai dari waktu SD, Loh.. ko Naa langsung masuk SD ? gak masuk TK/PAUD dulu ? jawabannya : Naa itu udah pinter, udah bisa baca dari umur 4 tahun, lagian masuk TK tahun 2000 dulu gak wajib banget ga kaya tahun sekarang kan masuk SD harus punya izasah TK. 
     Saat kelas 1 SD, gue termasuk salah satu murid cerdas coy selama 2 cawu, gak nyangka keluarga gue ampe bangga, bukan rengking 1/2/3 sih prestasi yang gue raih, tapi gue saat itu termasuk 4 besar selama 2 caturwulan. dan saat kenaikan kelas alias caturwulan 3, gue sedihnya anjlok jadi rengking 6 :( entah kenapa gue jadi nurun gitu. padahal gue paling rajin duluan angkat tangan kalo guru ngadain sesi tanya jawab. tapi hal itu percuma gue kejar kalo gak bisa buat ningkatin prestasi gue, apa boleh buat.. yang rengking 1,2,3 nya anak guru semua, jadinya yah gue cukup kecewa aja. selain itu kalo udah masuk bagian upacara senin, gue paling sering langganan pingsan, jadinya sering tidur dikantor guru.
     Saat kelas 2 SD, prestasi gue semakin gede coy angkanya... karena tahun saat itu mulai diadakan sistem pelajaran semester, semester 1 dan 2 gue dapet rengking 8 dan 10. kereen kan ? B-)
     Kelas 3, masalah yang gue alamin.. gue pernah di omelin guru kelas 1 gue gara-gara ngerjain anak kelas 1. gue ribut sama dia karena dia ngehalangin jalan ketika gue lewat. "yaudah kalo kamu mau ngadu sama wali kelas kamu aku berani kok !" gue bilang gitu sama tuh anak sambil nangis-nangis dia nya. eh, gue kira dia bohong taunya gue didatengin guru ke kelas, jangan belagu jadi sok preman katanya kalo di sekolah. intinya gitu sih tu guru bilang. haduh... gue jadinya di teriakin sama anak-anak sekelas.
     Kelas 4, saat pelajaran olahraga. tanpa diawasin sama guru olahraganya. gue saat itu lagi main volly, saat gue mau nangkep servenan dari lawan, bola yang gue ambil malah nancep di rumput. Astaghfirullah.. ini kejadian paling buruk gue selama di SD. "hayoo naa, bola nya pecah loh dalemnya..tanggung jawab lu !" semua orang membela bola itu, dan pada ngejelek-jelekin gue. padahal menurut gue salahin aja rumput runcing itu kenapa jadi salahin gue :( gue cuma bilang "maaf ya pak guru, aku nggak sengaja" tanpa bilang mau ganti atau apa, hati gue saat itu nangis dan ada rasa bersalah juga. mau ganti gue kasihan ema gue, kagak ganti gue gak enak ma orang-orang disekolah. yaudahlah gue cuek lagi aja kagak dengerin orang-orang mau ngomong apa , bodo amat.. walau hati gue ya.. selalu merasa bersalah. Dan kesalahan yang gue perbuat lagi di kelas 4, gue pernah ribut sama temen sekelas gue gara-gara gue dibilangin suka ngerebut pacar orang. Haha, awalnya temen gue yang cowoknya itu gue hasut kalo ceweknya itu udah punya pacar lain selain dia. Terus si cowoknya percaya aja sama gue dan putus gitu aja hubungan mereka. Yah, saat itu gue udah minta maaf sama ceweknya lewat surat kalo gue salah.. tapi tolong suratnya jangan di bilangin siapa-siapa, eh.. tuh cewek malah nyebarin surat dari gue ya udah gue ngamuk dan surat balesan dari tuh cewek juga gue sebarin di depan anak-anak sekelas. ribut deh ;) walau ga ada yang berpihak sama gue saat itu..
     Sahabat gue yang setia selama SD itu namanya Nia, gue dan nia punya musuh abadi lain. musuh gue sekelas sama nia, cewe juga sih.. Nia adalah kakak kelas gue beda setahun, saat sepulang sekolah berdua, karena gue sering pulang lewat jalan pinggir sawah dan perkebunan, di depan gue ketemu sama musuh gue itu.. si nia mulai ngelawan hingga musuh gue itu jatuh ke empang, gue dan si nia lari abis-abisan takut disamperin ke rumah sama orang tuanya. apalagi musuh gue itu sering ngadu-ngadu gitu sama ortunya. hah..  lucu deh kalo ribut sama tuh anak.
     Prestasi gue di SD sampe kelas 6, naik turun naik turun. gue gak merduliin rengking saat itu. karena yang rengking 1,2,dan 3 dari kelas 1 sampai kelas 6 tuh orangnya itu-itu mulu. Bosen kan ? yaudah lah gue gak usah ngarep belajar abis-abisan buat bisa naik panggung jadi murid teladan.
      Diluar sekolah, gue saat itu terkenal dengan prestasi sekolah agama yang diguruin sendiri sama nyokap, karena saat itu guru ngaji gak ada yang mau selain mamah gue. Yah.. dimulai dari kelas 3 SD sampai kurang lebih kelas 2 SMP mamah ngajarin anak-anak 1 RW yang muridnya saat itu lebih dari 60 orang. setiap bulan rajab sama maulud, gue jadi artis se RW karena ngikutin karaoke kosidahan wkwkw :P dan tiap ada acara MCC alias cerdas cermat, lomba baca puisi, pidato, Alhamdulillah.. juara 1 terus.. kalo kalah paling juara 2 .. hihi.. banyak yang sirik sama gue, dikira gue anak guru ngaji nya, padahal emang gue pinter saat itu B-) kecuali MTQ kalah deh, suara gue suka kepleset gitu.. hoho.. jadi jarang ngikutan.
     Singkat cerita memasuki SMP, gue lolos masuk ke SMP yang berstandar nasional alias SSN. yaah.. prestasi gue dari kelas 7,8 dan 9.. gue cuma pernah rengking 8 dan 9 doang kalo ga salah. Saat masuk SMP pelajaran per pelajaran gak mudah masuk ke otak gue, entah kenapa, dan demi kepentingan nilai gue biar bagus, setiap diadakan ulangan umum gue selalu menyiapkan contekan disetiap pelajaran. gue tau itu salah, tapi daripada gue dapet remidian dan malu sama temen sekolah gue ? gengsi dong coy...
     Hingga gue masuk SMK pun kebiasaan gue gitu.. jarang sih nyontek ke temen, tapi gue selalu bawa catatan sendiri. yahh.. gini aja deh positifnya mah, sistem menghafal yang gue punya itu ada di catatan kertas gue ! dan prestasi di SMK selama itu, gue dapet rengking 4, 5, 6, 9 :) ga tau lupa lagi sisanya...
     gue terbilang siswa yang pasif, ngga tajir, cuek sama ekstrakurikuler, yang gue pentingin itu kalo disekolah pengen buru-buru pulang kerumah. temen yang gue dapet selama SMP, udah ga ada yang inget kali..  begitu SMK, walau kedekatannya yah akrab, tapi seiring berjalannya waktu mereka juga udah punya kesibukan masing-masing.
     dan tahun 2013; setelah gue lulus SMK gue ngelanjutin kuliah di Jakarta, jauh dari perkampungan gue sekolah. Pengennya gue kuliah jurusan akuntansi / perbankan / IT sesuai jurusan waktu SMK gue TKJ, gue gak mau sama yang namanya jadi GURU ! bukan karena apa-apa, tapi otak gue yang gak mungkin memadai. Tapi.. ternyata, nasib gue membalik. masuk PTN gak lolos, akhirnya ortu gue mutusin buat masuk PTS dengan prodi PGSD (pendidikan guru sekolah dasar). terimakasih, buat pihak keluarga yang memilih buat jurusan ini :( . tantangan banget pokoknya, dan yah... yang gue gak sukai harus gue dekati dan terus didalami pelajarannya.
     hmm kesimpulannya ilmu itu didapat dari apa yang kita pelajari, jika sungguh-sungguh berusaha maka ilmu kita akan terus bertambah, seperti ibaratnya setumpul-tumpulnya pisau kalau terus diasah maka akan semakin tajam. begitu juga otak kita, kalau terus kita belajar maka ilmu kita akan semakin bertambah juga. jangan mencontek seperti saya juga yah, karena itu hal yang buruk gak patut dicontoh, kecuali nyonteknya gak ketahuan, kalo ketahuan ya tanggung resikonya ! inget aja dosa... !! Allah Maha Melihat :)
kalau mencontek ilmunya gak bakal nerap loh ! ia kan ? ia dong.....